Blogger templates

Saturday, November 19, 2011

Dia Hina Saya, Saya Hina Dia Balik.

Bismillah ar Rahman ar Rahim

"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim. "
(Hujurat : 11)


Abu Hurairah ra berkata dari Rasulullah saw bersabda :
" Janganlah kamu dengki-mendengki,jangan tipu-menipu,jangan benci-membenci,jangan berpaling muka dan jangan berjual beli di atas jualan orang lain. Dan jadilah kamu hamba Allah yang bersaudara orang Islam dengan orang Islam adalah bersaudara. Mereka tidak boleh menzalimi,tidak boleh membiarkannya dalam kehinaan .tidak boleh membohonginya dan menghinanya sesama Islam. Taqwa itu disini,kata Rasulullah sambl menunjukkan kedadanya sebanyak tiga kali. Memadai seseorang itu dianggap jahat apabila dia menghina saudaranya. Setiap orang Islam ke atas orang Islam lain haram darah,harta dan kehormatannya. "
(Muslim)


Kadang-kadang dalam berdakwah dan dalam bertukar pendapat pasti ada pertelingkahan disitu dan juga sepastinya kita akan mengalami situasi dihina, dikutuk dan sebagainya. Oleh itu,kita haruslah sentiasa bersabar dan berdoa agar ditenangkan hati dalam apa jua keadaan dan bukannya menghebahkan-hebahkannya.
Sepanjang ana berFaceBook,berBlog dan lain-lain, ada juga terkadang ana melihat para pendakwah dihina oleh orang lain, lalu dia mengpost dalam laman sosialnya itu untuk menwar-warkan bahawa dia dihina. Ada yang lebih teruk, siap membuat satu video lalu mengpostkan video tu kedalam laman sosialnya dan laman besar seperti YouTube untuk di 'kongsikan' bersama yang lain. Yang lebih menghinakan, dia menghina kembali orang yang menghinanya. Yang lebih terkutuk, dia menggunakan 'statusnya' yang mungkin 'alim' + 'popular' untuk mendapat sokongan dari orang ramai. Nauzubillah. Sebetulnya, perbuatan semua itu BUKANLAH dari AJARAN ISLAM. Islam mengajar kita supaya bersabar dan berdoa. Dan pastinya, seorang pendakwah sikapnya bukanlah sebegitu rupa. Jika ada sikap seorang pendakwah seumpama dengan keburukan itu, bertaubatlah kerana amalnya TIDAK akan DITERIMA oleh Allah. Contohi Rasulullah kerana sepanjang baginda berdakwah baginda TIDAK PERNAH menghina sesiapa yang ada dizamannya.


*****
Suatu hari, al Jundi masuk ke suatu bilik mandi awam dengan hanya memakai kain mandi. Kebetulan disitu ada seorang lelaki hitam yang sedang menunduk-nunduk membasuh sesuatu. Tanpa berfikir panjang, al Jundi lalu mendesak orang hitam itu dengan kasar. Tidak cukup dengan itu, al Jundi merampas pula gayung yang dipegang oleh orang hitam itu dan menyuruhkan untuk mencedokkan air untuknya.

"Hai orang hitam! Tolong tuangkan air ke atas badan saya." Suruh al Jundi kepada orang hitam yang tidak dipastikannya itu.

Orang hitam itu tidak membantah, malah dengan suka hati dia mencedok air dan dituangkannnya ke badan al Jundi berulang kali. Maka berseronoklah al Jundi sebab ada yang memandikannya, macam budak-budak kecik.

Lalu, datang seorang lagi ke tempat mandi awam itu. Dia mengenali kedua-dua orang yang terlebih dahulu yang berada didalam tempat mandi itu. Apabila orang itu terlihat apa yang berlaku sebenarnya diantara mereka, orang yang baru datang itu menjerit kepada al Jundi serta merta :

" Wahai al Jundi! celakalah engkau! Mengapa engkau memperhadamkan anak Fatimah bnti Rasulullah?" Jerit orang itu

" Haaah... ? " al Jundi terkejut

Apabila dia berpaling, ternyata orang hitam yang diperlakukannya dengan gelojoh sejak tadi itu adalah Ali Redha al Kadhim b Ja'far Sadiq yang berketurunan Rasulullah saw.
Lalu al Jundi segera meminta maaf sambil mencium kaki Ali Redha sambil mengatakan tentang penyesalannya.



"Maafkan saya, jangan kutuk saya. Saya terlalu gelojoh kerana menyuruh tuan menuangkan air ke badan saya." kata al Jundi dengan sesal

Ali Redha sebagai cucu Rasulullah saw dan ulama' yang bersih hatinya sedikitpun beliau tidak marah terhadap perlakuan al Jundi itu.


"Mengapa engkau mesti bersedih?Aku tak menganggap kamu salah, kerana apa yang kamu lakukan itu mendatangkan pahala buatku." Kata Ali Redha

Bagi menghiburkan hati al Jundi, Ali Redha bersyair ;

Aku tidak menganggap dosa
dan tidak berdosa
orang yang memanggilku
"Wahai orang hitam" atau "Wahai si hamba! "
Yang berdosa adalah orang yang menganiaya diriku kerana perbuatan itu tidak terpuji.

*****


Subhanallah. Beliau merupakan ahlul bayt Rasulullah yang dihina namun beliau merasa tenang dan tidak BERMEGAH dengan status beliau. Moga dapat dicontohi.


""Sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia langit dan bumi, dan Allah Maha Melihat akan segala yang kamu kerjakan".
(Hujurat:18)

P/s : Peace not Fight. ^^

Tuesday, October 11, 2011

Saya ada pilihan sendiri!

Bismillah ar Rahman ar Rahim
"Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir. "
(Rum : 21)

Sebagai seorang gadis yang akan dipinang oleh mana-mana lelaki perlu memilih calon hidupnya dengan baik. Jadi, jika si gadis itu menolak, lelaki yang meminangnya tu fikir la baik-baik ye. Jangan pula kata si gadis membuat keputusan yang 'bodoh','tak berfikir','memilih' kerana menolak seruan jodoh. Bila kena tolak je, majoriti lelaki akan berasa 'tak puas hati' dengan si gadis. Lepas tu mula lah bagi comment yang entah ape-ape. Tak pernah na fikir tentang diri sendiri. *geram*
Hmm, malam ni na cerita sesuatu. Harap dapat difahami dengan baik. ^^

*****
Pada zaman dahulu ada seorang wanita cantik bernama Mawiyah binti Azfar yang hidup di tanah Arab. Selain cantik Mawiyah juga terkenal sebagai gadis yang cerdas akalnya dan dari keturunan bangsawan. Ramai lelaki yang datang meminangnya, namun Mawiyah tidak mahu memilih calon suaminya sebelum menguji kecerdasan dan latar belakangnya terlebih dahulu.

Suatu ketika, tiga lelaki dari keturunan bangsawan dan hartawan datang meminangnya. Mereka itu adalah Hatim at Ta'i, An Nabighah dan seorang lagi hanya dikenali sebagai lelaki dari suku Nabit. Kepada ketiga-tiga lelaki itu, Mawiyah menyuruh pulang dan membuat syair tentang keagungan diri masing-masing.Setelah itu barulah datang lagi untuk membacakan syair-syairnya. Maka ketiga-tiganya pun pulang untuk menciptakan syair yang paling baik sambil menyembelih unta sebagai kesyukuran.

Mawiyah yang cerdik akalnya itu memakai pakaian yang hodoh seperti orang tua lalu keluar menuju rumah ketiga-tiga lelaki yang datang meminangnya tersebut dengan menyamar sebagai pengemis.

Mula-mula dia datang ke rumah lelaki dari suku Nabit untuk mengemis. Tiada sesiapa pun yang menyedari perkara itu.

"Tuan,berilah saya sedikit makanan untuk mengalas perut.. " Kata Mawiyah ketika sampai dirumah lelaki Nabit.

Lalu,lelaki Nabit memanggil orang gajinya dan menyuruh agar pengemis itu diberi sedikit tulang-tulang unta sembelihan.Mawiyah menerima pemberian itu dengan suka hati dan mengucapkan terima kasih.

Kemudian dia pergi pula ke rumah Nabighah sambil meminta sedekah.

"Tuan,berilah saya sedikit makanan." Kata Mawiyah.

"Siapa kamu?" tanya Nabighah.

"Saya seorang fakir yang tidak mempunyai apa-apa harta." Jawab Mawiyah.

Tanpa berfikir panjang,Nabighah mengambil ekor-ekor unta yang disembelihnya dan diberikan kepada si peminta sedekah tu.

"Terima kasih." Kata Mawiyah lalu pergi dari situ.

Mawiyah pergi ke rumah yang terakhir iaitu Hatim at Ta'i yang sedang sibuk mengadakan persediaan untuk kenduri.

"Tuan,berilah saya sedikit makanan." Kata Mawiyah.

"Siapa kamu ini?" Tanya Hatim lemah lembut.

"Saya seorang fakir dari kampung sebelah,datang untuk meminta sedikit makanan." jawab Mawiyah.

"Baik. Tunggu sekejap.Aku akan mencarikan daging yang baik untuk kamu."kata Hatim.

Hatim pergi ke dapur dan mengambil daging yang terbaik dari unta yang disembelihnya dan kemudian diberikannya kepada peminta sedekah.

"Terima ini." Kata Hatim at Ta'i

"Terima kasih Tuan." kata Mawiyah.

Setelah selesai datang ke rumah ketiga-tiga orang yang meminangnya,Mawiyah pulang membawa hasil "mengemisnya" dengan gembira.Tulang,ekor dan daging yang didapatinya dari meminta sedekah itu dimasaknya lalu disimpannya dalam bekas berasingan.

Pada masa yang telah ditetapkan,ketiga-tiga lelaki itu datang ke rumah Mawiyah untuk memperdengarkan syair gubahan masing-masing.

Mula-mula Mawiyah mempersilakan Nabighah agar membacakan syairnya.Nabighah berdiri sambil membaca syair yang memuji dirinya sendiri ;
Cuba kau tanya kepada suku Dzibyan
Mereka tahu, siapa aku
Siapa keturunanku
Kuhamparkan semua hartaku
Sama ada teman atau seteru
Semua datang menyerbu
Semua merasa juadah dan lauk sedap


"Kau memang baik dan semua orang datang mengerumunimu kerana kamu umpama mereka dengan makanan dan lauk yang sedap." komen Mawiyah.


Kemudian lelaki Nabit maju memperdengarkan puisinya ;
Wahai Mawiyah
Sudahkah kau risik tentang diriku
dan apa yang aku buat?
Disaat-saat manusia kelaparan
Aku hamburkan hartaku kepada mereka
Semua mendapat bahagian
Walaupun yang datang tidak terbilang


"Engkau hanya mengarut belaka.Bicara kosong." Kata Mawiyah setelah mendengarkan syair lelaki Nabit.

Akhirnya Hatim tampil membawakan syair ;
Wahai Mawiyah yang jelita
Lama sudah aku merinduimu
Namun banyak penghalang yang merintang
Wahai Mawiyah!
Yang namanya harta,hanyalah sementara
Sekejap ada esok lenyap
Itu bukan senjata bagi anak muda

Mawiyah tidak memberikan komen apa-apa terhadap syair Hatim. Sebaliknya dia hanya mengarahkan kepada pelayannya agar menghidangkan bahagian-bahagian unta hasil mengemis yang telah dimasaknya itu. Sebelumnya, Mawiyah telah mengajar si pelayan kepada siapa tiga mangkuk itu di hidangkan.

Apabila Mawiyah masuk,pelayan datang membawa tiga magkuk. Sup tulang unta dihidangkan pada lelaki Nabit,ekor unta dihidangkan kepada Nabighah dan Hatim mendapat bahagian daging yang paling bagus.

Tidak disangka-sangka terperanjatnya lelaki Nabit dan Nabighah, apabila melihat pada mangkuk yang dihidangkan padanya.Kerana ternyata hidangan itu adalah makanan yang mereka berikan kepada pengemis semalam.Barulah mereka sedar bahawa yang datang semalam itu adalah Mawiyah yang menyamar sebagai pengemis tua.Kedua-duanya tertunduk malu.Sementara Hatim senyum-senyum dan kagum akan kecerdikan Mawiyah.

"Sungguhpun, Hatim lebih baik daripada syairnya." Kata Mawiyah sambil melirik kepada Hatim sebagai tanda setuju bersuamikan dia. Kedua-dua lelaki itu hanya menggigit jari sahaja.
*****


P/s:Ikhlas adalah kunci kebahagiaan manakala Cinta adalah penguat kebahagian dan Jujur adalah pengekalan kebahagian.Jika ketiga-tiga tu tiada dalam hidup,maka kebahagiaan yang dicari tak kan dapat dijumpai. ^^

Saturday, October 8, 2011

Cita-cita ulama' yang tercapai


Bismillah ar Rahman ar Rahim

"Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, disediakan bagi mereka taman-taman Syurga yang penuh nikmat, di sisi Tuhan mereka.. "
( Qalam : 34 )

*****
Suatu hari Ibrahim b Adham berangkat ke kota Makkah mengikut suatu kafilah. Kerana dia telah termasyur sebagai seorang ulama', maka ramailah yang menunggu-nunggu kedatangannya. Penduduk Makkah termasuk pemimpinnya telah membuat persiapan untuk menyambutnya kerana mereka benar-benar ingin melihat wajah dan mendengarkan nasihatnya. Ibrahim mendengar bahawa dirinya akan disambut dan diraikan bila datang ke Makkah. Dia tak suka akan hal itu dan ingin agar tiada sesiapa pun yang mengenali dan tahu akan keadaan dirinya. Dia ingin menghukum dirinya. Kebetulan orang-orang Makkah termasuk para pemimpinnya belum pernah melihatnya, jadi mereka belum mengenalinya.

Maka dengan senyap-senyap Ibrahim berpisah dan mendahului kafilahnya. Dia berjalan seorang diri dan mendahului datang ke Makkah. Apabila melalui orang ramai yang sedang menanti kedatangannya, dia mendengar mereka memuji-mujinya.

" Insyaallah,nanti Ibrahim akan sampai kerana kafilah yang diikutinya telah lama berangkat." Kata orang-orang yang menunggu kedatangannya."

Lalu Ibrahim bertanya pada mereka, "Buat apa kamu menunggu seorang ahli bid'ah itu?"

Mendengar itu,mereka marah dan terus menangkap Ibrahim, ada yang memegang tangannya dan ada pula yang memukulnya bertubi-tubi..

"Apa yang engkau kata? Para pemimpin Makkah juga menunggu kedatangannya,engkau pula mengatakan yang bukan-bukan tentang dia." herdik mereka.

"Ya, aku mengatakan bahawa dia itu seorang ahli bid'ah." Kata Ibrahim lagi.

"Jangan cakap sesuka hati! jaga mulut engkau. tahukah engkau, dia seorang wali Allah. " Kata mereka, lalu terus-menerus memukul Ibrahim.

Ibrahim merasa puas. Dia berkata pada dirinya, " Wahai diri!Apakah engkau menginginkan orang ramai dan pemimpinnya menyambut kedatanganmu? Bukankah engkau telah merasakan pukulan mereka? Segala puji bagi Allah, aku telah memperolehi apa yang aku inginkan selama ini."
*****
Masyaallah, ulama' dahulu dengan ulama' ( kononnya ) sekarang. T_____T

" Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka mereka akan (ditempatkan di syurga) bersama-sama orang-orang yang telah dikurniakan nikmat oleh Allah kepada mereka, iaitu Nabi-nabi, dan orang-orang Siddiqiin, dan orang-orang yang Syahid, serta orang-orang yang soleh. Dan amatlah eloknya mereka itu menjadi teman rakan (kepada orang-orang yang taat)."
( Nisa : 69 )
"(Al Quran) ini disampaikan kepada manusia supaya mereka diberi ingat dan diberi nasihat dengannya; dan supaya mereka mengetahui (dengan hujjah-hujjah yang tersebut di dalamnya) bahawa sesungguhnya Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa; dan supaya orang-orang yang mempunyai fikiran, beringat dan insaf. "
( Ibrahim : 52 )

Thursday, September 29, 2011

Tempat Persinggahan

Bismillah ar Rahman ar Rahim

" Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi adalah kepunyaan Allah.... "
( Baqarah : 284 )



Para menteri kerajaan Balkh telah hadir di tempat persinggahan di dalam istana. Sultan Ibrahim b Adham yang memerintah Balkh juga telah hadir di tengah-tengah jemaah menteri dan orang-orang besar kerajaan lainnya. Beliau duduk di atas kerusi kebesarannya.

Tiba-tiba muncul seorang lelaki bertubuh segak didalam ruang persidangannya. Tiada seorangpun yang mengenali lelaki itu dan tiada seorang pun yang ingin bertanya tentangnya. Lelaki itu terus melulu ke hadapan sultan Ibrahim b Adham. Melihat lelaki yang tidak tahu sopan santun itu, Ibrahim agak marah dan berasa kecewa.

" Wahai saudara! Siapakah engkau ini dan atas urusan apa kau datang kesini ? " Tanya sultan Ibrahim.

"Saya ni orang musafir dan baru sahaja sampai dirumah persinggahan ini." jawab lelaki itu.

" Engkau ini mengada-ngada. Ini bukan rumah persinggahan musafir. Ini adalah istanaku. Engkau dah gilakah? " marah sultan Ibrahim.

" Siapa yang mendiami istana ini sebelum kamu? " tanya lelaki itu.

" ayahku." jawab sultan Ibrahim.

" sebelum didiami oleh ayahmu?" tanya lelaki tu lagi.

" didiami oleh datukku. " jawab sultan Ibrahim.

" Sebelum didiami oleh datukmu? " lelaki itu bertanya lagi.

" didiami oleh ayah kepada datukku." sultan Ibrahim menjawab.

" sebelum didiami oleh ayah kepada datukmu. " lelaki itu meneruskan pertanyaannya.

" ayah kepada ayah datukku. " jawab lagi sultan Ibrahim.

" dimana mereka sekarang? " lelaki itu terus tanya lagi.

" semuanya telah pergi kerana telah mati. " jawab sultan brahim

" jadi, tempat ini pada mulanya didiami oleh seseorang, kemudian ditinggalkan pergi. Lalu datang lagi orang yang menghuninya, selepas tu dia pergi lagi. Kemudian, datang lagi dan pergi. Kalau begitu, bukankah ini rumah persinggahan namanya? " kata lelaki itu.

Setelah berkata demikian,lelaki itu hilang. Barulah sultan Ibrahim sedar bahawa sebenarnya lelaki misteri itu datang untuk mengujinya tentang apa maksud sebenar dari kehidupan ini.
*****
" Sesiapa yang memberikan syafaat yang baik nescaya ia akan memperoleh bahagian (pahala) daripadanya; dan sesiapa yang memberikan syafaat yang buruk, nescaya ia akan mendapat bahagian (dosa) daripadanya. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. "
( an Nisa : 85 )


Tuesday, September 27, 2011

يتيح تعلم علوم =)

بسم الله الرحمن الرحيم

A001

A002

A003


قال الإمام أحمد بن حنبل رحمه الله: "الحمد لله الذي جعل في كل زمان فترةٍ من الرسل بقايا من أهل العلم ، يدعون من ضل إلى الهدى ، ويصبرون منهم على الأذى ، يحيون بكتاب الله الموتى ، ويبصرون بنور الله أهل العمى ، فكم من قتيل لإبليس قد أحيوه ، وكم من ضال تائه قد هدوه ، فما أحسن أثرهم على الناس ، وأقبح أثر الناس عليهم . ينفون عن كتاب الله تحريف الغالين ، وانتحال المبطلين ، وتأويل الجاهلين ، الذين عقدوا ألوية البدعة ، وأطلقوا عِنان الفتنة ، فهم مختلفون في الكتاب ، مخالفون للكتاب ، مجمعون على مخالفة الكتاب ، يقولون على الله ، وفي الله وفي كتاب الله بغير علم ، يتكلمون بالمتشابه من الكلام ، ويخدعون جهَّال الناس بما يشبهون ، فنعوذ بالله من فتنة المضلين."
فضائل العلماء تكاد لا تحصى لكن الجدير بالذكر بأن العلماء هم ورثة الأنبياء و زينة الأتقياء و أهل الحياء و هم أمراء و ملوك بلا تيجان توجوا بمدح الرحمن لهم... يكفيهم شرفا بأن الله سبحانه و تعالى مدح أهل العلم و أثنى عليهم و رفع من قدرهم و أخبرنا أنهم أهل خشيته وأمناء الله على خلقه و من حديث معاوية رضي الله عنه قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم يقول: (من يرد الله به خيرا يفقه في الدين) و كما قال ابن القيم رحمه الله: "هذا يدل على أن من لم يفقهه في دينه لم يرد به خيرا". فالسؤال هو أيسلم أهل الخنى و الفجور من سهام مسمومة بأقوالنا و يستهدف بها أشخاصا أراد بهم ربهم خيرا؟
و قد تم تشبيههم في عدة روايات كالنجوم فكما أن النجوم يهتدى بها في ظلمات البر و البحر فكذلك العلماء يهتدى بهم في ظلمات الجهل. و النجوم زينة للسماء فكذلك العلماء هم زينة سماء الإسلام يفرح بهم من صلحت سيرته و سريرته. و إن كانت النجوم رجوم لشياطين الجن فالعلماء رجوم لشياطين الإنس يحفظ الله بهم دينه و حراسا ورجوما لأعدائه.

كثيرا سمعت الشيخ أبو اسحق الحويني حفظه الله يشبه العلماء بالجهاز المناعي. فالجهاز المناعي وظيفته أنه يقوم بعمليات داخل الجسم بغرض حمايته من الأمراض والسموم والخلايا السرطانية والجسيمات الغريبة. فالعلماء كالحراس لهذا الدين فهم يحرسونه من الشبهات الواردة على القلوب أو المصابة بمرض الشهوات. فالواجب منا أن نحرص على أن نقوي هذا الجهاز المناعي و نبعد عنه الآفات و إن أصيب الجهاز بذلنا كل مجهود للحصول على العلاج.
أرأيت انسان يستصغر أهمية الجهاز المناعي أو لا يقدره! فذاك ناكر للجميل بل جدير أن يصير تحت ضمن الجاحدين لنعمة الله فإنه حفظه من غير حول و لا قوة من العبد نفسه. للأسف في الآونة الأخيرة ظهرت آفة جديدة من العوام المملوءة بالآفات إلا أن هذه الآفة هي من أعظم الآفات و هي السخرية من العلماء. العلماء أصبحوا ضحية كل من هب و دب من السفهاء فترى البعض يتنافس للسخرية من العلماء أو تنقصهم و الإستهزاء بهم بشتى الوسائل. ربما يظن البعض بأن هذا أمر بسيط لكن إن رأى واقع الأمر بأنهم نعمة من الله ليحفظ الله بهم الدين و يحفظ بهم قلوبنا من الأمراض الواردة للقلوب لاستصعبوا السخرية منهم! فالجهاز المناعي يحفظ الجسم أما العلماء فيحفظون القلب و الروح. فلولا نهي العلماء و تنبيههم لبئس ما كنا سنفعل.

نحن الآن في أوقات عصيبة فالإسلام مستهدف من قبل الكفار و الفجار فكل منهم يستخدم سلاح الشبهات و الشهوات للدخول على الإسلام و افساده و هنا يأتي دور العلماء لدفع الشبهات و كشف أضرار الشهوات ولكننا للأسف نسخر من عملهم هذا! أرأيت إن كنت في بيتك و تريد أن تستمتع بالهواء النقي ماذا كنت ستفعل؟ العاقل سيفتح النافذة و يضع الشباك ليمنع من دخول الغبار و الحشرات إلى البيت. ماذا لو ثقبت الشبك باصبعك! لا شك بأنك ستتهم بالجنون. فهكذا نحن في الواقع نضع العلماء ليدفعوا الشبهات و الضلال و لكننا نثقبهم باتهاماتنا و السخرية منهم فلا جرم أننا نعتبر من قبل البعض كالبهائم لا عقول لنا نفقه بها غير أن الأمر لا يقف عند كوننا كالبهائم الأليمة بل يمتد أحيانا إلى كوننا كالوحوش الضارية التي تنهش لحوم الآخرين.

لا شك أن العالم يخطئ و لكن تسديد عالم له شروطه و آدابه فلا ينبغي سخرية منهم و نشر أخطائهم و تحذير منهم لكل خطأ ورد منهم. بل يرد الأمر إلى العلماء في تنبيه العالم المخطئ. و أخيرا أقول كيف للجهال أن يسخروا من علماء! فالعلماء هم الأحياء في الحقيقية و الجهال هم الأموات, فهل يعقل أن يسخر ميت من حي! فالعلم حياة و نور و الجهل ظلمة و شرور.

" ! ليس هو الله خالق يعرف (كل شيء)؟ في حين أنها خفية ، وإدراكا منه "
(الملك : ٦٧)

Friday, September 2, 2011


No shadows to depress you
Only joys to surrounds you
Allah has bless you
These are my wishes for you
Today, tomorrow, every day
You and your family and all Ummah on this special day
Eid Mubarak =)

Wednesday, August 24, 2011

Biskut yang sangat cantik =)

Bismillah ar Rahman ar Rahim
" Dihalalkan bagi kamu (memakan) yang lazat-lazat serta baik... "
( Maidah : 4 )

Petang ni ana buat biskut bangkit. Alhamdulillah, biskut bangkit ni dapat disiapkan dengan penuh kecantikan dan sangat sedap.


Location : dapur umah.





Tuesday, August 23, 2011

Biskut yang sangat comel =)

Bismillah ar Rahman ar Rahim
" Makanlah dari benda-benda yang baik yang Kami kurniakan kepada kamu ... "
( Taha : 81)

Petang tadi buat biskut almond london. Alhamdulillah, biskut dapat disiapkan dengan baik dan sedap.

Location : dapur umah. =)




satu da siap, tinggal lagi satu

ana yg letak coklat dan hias biskut ni .

akhirnya jadi la mcm ni.
comelnye...

Wednesday, August 17, 2011

Macam-macam T_T

Bismillah ar Rahman ar Rahim


"Dan tiadalah kamu berkemahuan (melakukan sesuatu perkara) melainkan dengan cara yang dikehendaki Allah; sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana (mengaturkan sebarang perkara yang dikehendakiNya)."
(Insan : 30 )

***

Sebuah cerita pada zaman dahulu,sebelum Rasulullah berhijrah ke Yastrib (Madinah) dua pihak (kabilah) Arab iaitu Aus dan Khazraj saling bermusuh-musuhan sehingga berlaku perang Bu’ath.Apabila dakwah Rasulullah diterima, Rasulullah telah menyatukan mereka sebagai satu saudara seolah-olah satu keluarga yang tidak mempunyai rasa dendam mengenai sejarah permusuhan dan peperangan.Kemudian datang pula kaum penghijrah (Muhajirin) dari Makkah bersama Rasulullah.Nabi agung telah mempersaudarakan pula muslim Madinah (Aus+Khazraj=Ansar) dengan Muhajirin.Jika dibacakan ayat alQuran (bermaksud): "Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara", itulah sebaik-baik contoh.



Tidak lama datanglah ujian mengenai ketahanan persaudaraan itu.Kumpulan Yahudi di Madinah yang terpinggir dengan pemerintahan Islam telah cuba membuka sejarah hitam antara Aus dan Khazraj. Keutuhan 'saudara' dalam Islam mula pecah, lalu pemuda-pemudanya bertengkar-tengkar mengungkit sejarah silam yang dikatakan belum beres. Kerugian-kerugian silam dibacakan untuk membangkit semangat melawan sehingga antara kedua-duanya cukup bersedia pula hendak berlawan senjata menumpahkan darah! Ingat, waktu itu Aus dan Khazraj masih muslim, masih mentauhidkan Allah dan menjadi anggota Madinah yang dipimpin Rasulullah.


***


Berdasarkan dari cerita ni, ternampaklah pula realiti pada negara yang sedang ana duduki ni. Nauzubillah T.T. Kata seseorang, " macam-macam ". Bila difikir,dilhat,didengar,dihidu, diselidik,diteliti hampir semua yang terjadi permusuhan ini disebabkan 'fikrah politik ' , ' fikrah manhaj ' , 'fikrah jemaah ' dan lain2 fikrah yang entah ape2.


Jika antum mahu tahu dan telah tahu, Rasulullah saw berpolitik menggunakan da'wah dan politik Rasulullah menggunakan 100% syariat Islam dan takde satu pun 'syariat' dari kaum kafir. Jadi antum boleh beza sendiri kan politik Rasulullah dengan politik sekarang ? Dan fikirkan juga, jika Rasulullah masih hidup, na ke Rasulullah 'join' politik yang haram ni ? Dan antum pula telah men 'join' politik kotor + haram. nauzubillah. Muhasabah insyaAllah . =)


Rasulullah berda'wah mahupun berperang, beliau akan mengibarkan panji kalimah syahadah.
Ini panji Rasulullah.


Cuba antum lihat, berapa ramai orang yang perjuangkan Islam, mengibarkan panji ni ?
Berapa ramai jemaah yang mengangkat panji ni ?
Benarkah mereka memperjuangkan Islam yang Rasulullah tunjukkan ?
Jangan tertipu.
Muhasabah lagi. =)

Ana masukkan satu hadith yang entah beribu tahun , beribu kali disebarkan, diingatkan daripada Rasulullah saw , "Barangsiapa yang melakukan perbuatan yang bukan dari ajaranku (Islam) maka ia TERTOLAK."

(Riwayat Bukhari dan Muslim)


Nampak kan? Tertolak. Tak kiralah antum memperjuangkan Islam yang mengeluarkan beribu duit yang dihabiskan, berjuta keluarga yang dikorbankan, jika ia tidak ada dalam ajaran Islam, ianya TERTOLAK. Sia-sia saja bukan. Maka tinggalkan perkara sia-sia.

Rasulullah juga ada berkata , "Alangkah rugi dan celakanya orang-orang yang membaca ini dan tidak memikir dan merenungkan kandungan ertinya. "

(Rujuk surah Ali Imran ayat 190-191 dan kalau lah rajin, baca tafsir surah Ali Imran dengan penuh rasa keinsafan)


Jangan jadi orang yang celaka. Kerajaan langit dan bumi mendoakan kecelakaan antum. Nauzubillah. Tinggalkan politik haram, jemaah yang rosak,manhaj yang terpesong dan berjihadlah menegakkan agama Allah mengikut sistem yang Allah da aturkan, sistem yang Rasulullah da tunjukkan.


Minta maaf bagi yang terasa. Bukan ana punya statement tapi statement Rasulullah yang Allah suruh sampaikan. Jika antum marah, ana minta maaf banyak-banyak, mengadu lah pada Allah nape Allah suruh Rasulullah sampaikan. ;)

"Sesungguhnya Allah ialah Tuhanku dan Tuhan kamu, maka sembahlah kamu akan Dia; inilah jalan yang lurus".

( Zukhruf : 64)

Nasihat : Ummat Islam perlu beriman dengan ALLAH dan RASULULLAH bukan dari kalangan orang-orang yang tidak terlepas berbuat dosa mahupun orang-orang yang tinggi 'ilmunya. ;)



Wednesday, August 10, 2011

Jagalah Ukhuwah =)

Bismillah ar Rahman ar Rahim
"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.
Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)."
( Hujuraat : 11-13 )

Dalam suratul Hujuraat ayat 11-13 , Allah menegaskan kepada ummat Islam umumnya supaya menjaga ukhuwah.

Ukhuwah bermaksud saudara yang diambil dari suratul Hujuraat ayat 10. Namun, ada sesetengah manusia tidak pandai berukhuwah, tidak pandai menjaga ukhuwah. Padahal menjaga ukhuwah itu sangat penting dalam Islam. Runtuhnya ukhuwah adalah salah satu punca besar jatuhnya Islam. Jika ukhuwah kuat, Islam pasti terjaga dengan rapinya.

Namun pada akhir zaman ini, tak kiralah orang beragama tinggi mahupun yang masih jahil , ukhuwah mereka sangatlah lemah. Masing-masing sibuk dengan kebanggaan diri mereka,masing-masing sibuk dengan kepandaian mereka ,masing-masing sibuk dengan jemaah mereka yang kononya ingin menegakkan Islam, ingin menjulang Islam. Tidak kurangnya golongan beragama sendiri caci mencaci dengan ukhuwahnya. Allah, yang paling tidak baiknya, dia mengajar pula kepada pengikut-pengikutnya ikut turut mencaci. Nauzubillah T_T

"Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya. "
( Ali Imran : 3)

Teringat satu peristiwa ukhuwah yang sangat kuat, sangat romantik, sangat sayang-menyanyangi, sangat saling menjaga antara satu sama lain yang diajarkan oleh Rasulullah saw.

***
Kisah ini terjadi dizaman para sahabat Rasulullah saw. Pada mulanya Ibnu Umar menghadiahkan kepala kambing kepada salah seorang sahabat Rasulullah saw. Sahabat tersebut sangat gembira kerana membayangkan betapa sedapnya lauk tersebut. Akan tetapi apabila memakannya, tiba-tiba dia teringat kepada salah seorang temannya dan berkata : " Saudaraku lebih berhajat pada kepala kambing ini. "

Lalu dia menghadiahkan kepala kambing itu kepada temannya yang dimaksudkan. Teman ini pun sangat gembira. Ketika membayangkan betapa sedapnya lauk pemberian temannya, tiba-tiba dia ingat kepada temannya yang lain lagi.

" Saudaraku lebih berhajat kepada kepala kambing ini daripadaku. "

Lalu dia menghantarkan kepala kambing itu kepada kawannya yang lain. Begitulah kepala kambing itu pindah dari tangan ke tangan. Setiap kali sampai kepada orang yang diberi hadiah , maka orang ini menghadiahkan pula kepada saudaranya yang diagak lebih memerlukan daripada dirinya. Orang ketujuh yang mendapat kepala kambing itu berkata dalam hatinya : " Ibnu Umar lebih berhajat kepala kambing ini daripadaku. "

Dia lalu menghantarkannya kepada anak Ibnu Umar . Alangkah terkejutnya Ibnu Umar kepala kambing tersebut sampai kepadanya lagi.

***
Moga kisah ini dijadikan contoh pada ummat Islam. =)


"Jika ukhuwah itu indah, suburkanlah ia dengan nilai kasih sayang Allah. "

Saturday, June 25, 2011

Kamu juga yang paling jahat


Pada suatu hari , sekumpulan orang cerdik pandai datang ke rumah Rabia'tul Adawiyah dengan membawa suatu kenyataan yang menarik. Mereka fikir dengan kenyataan itu Rabi'atul Adawiyah akan mengalah, kerana selama ini Rabi'atul Adawiyah tidak pernah mengalah dalam hujjah.

" Wahai, Rabi'atul Adawiyah, semua bentuk kebajikan tinggi-tinggi telah dianugerahkan oleh Allah kepada kaum lelaki, tidak kepada perempuan." Kata ketua rombongan itu.

"Buktinya ?? " tanya Rabi'atul Adawiyah.

"Enti tahu sendiri. Mahkota kenabian dan Rasul telah dianugerahkan kepada lelaki. Mahkota kebangsawan juga ada pada lelaki. Yang paling penting , tidak ada orang perempuan yang diangkat menjadi Nabi atau Rasul tapi semuanya dari golongan lelaki. " Kata mereka pula.

" Memang betul kata-kata tuan-tuan tu tapi perlu diingat bahawa sejahat-jahat pangkat yang ada pada kaum lelaki. Siapa yang paling mengagung-agungkan diri sendiri ?Siapa yang mendakwa dirinya sebagai Tuhan ? Dan siapa pula yang berkata , "Bukankah aku ini tuhanmu yang mulia ?? " Kata Rabi'atul Adawiyah sambil merujuk pada fir'aun dan namruz.

Kemudian Rabi'atul Adawiyah pun berkata lagi.
"Anggapan dan ucapan seperti itu tidak pernah keluar dari mulut seorang perempuan. Semuanya ditimpakan pada kaum lelaki."
_________________________

"Sebenarnya, bahawa Allah mengetahui akan apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka zahirkan; sesungguhnya Ia tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur. "
( Nahl : 23 )

Walau ada sebesar mana pun pangkat kita, 'ilmu kita , janganlah sombong. Kadang-kadang kita hanya nampak kita sahaja yang mempunyai "master" padahal ada lagi yang telah memiliki "PHD".Kadang -kadang kita hanya nampak dan belajar satu fakta sahaja tapi kita terlepas pandang bahawa ada lagi fakta lain yang tidak kita ketahui dan pelajari. Maka oleh itu , berlapang dada lah dan terima 'ilmu yang Allah bagi free. Terima seadanya bahawa kita masih lagi berada di tahap yang bawah. Tak salah seorang muslim tu merendah diri.

"Bagi tiap-tiap umat, Kami adakan satu syariat yang tertentu untuk mereka ikuti dan jalankan, maka janganlah ahli-ahli syariat yang lain membantahmu dalam urusan syariaatmu; dan serulah (wahai Muhammad) umat manusia kepada agama Tuhanmu, kerana sesungguhnya engkau adalah berada di atas jalan yang lurus."
(Hajj : 67)

Nabi saw pernah bersabda bahawa ," Tidak akan masuk syurga diri seseorang itu jika dalam hatinya ada seberat biji sawi dari kesombongan. Jadi seorang sahabat bertanya, apakah dengan memakai pekaian cantik dan selipar yang elok itu dikira sombong? Maka Nabi saw bersabda : Sesungguhnya Allah itu cantik dan sukakan kecantikan. Sombong itu menolak kebenaran dan meremehkan manusia."
( Bukhari wa Muslim)

Imam Hambal dan dunia


Bertahun-tahun Imam Hambali dipenjarakan kerana mempertahankan bahawa alQuran itu kalamullah bukan makhluk sebagaimana kepercayaan yang dianut oleh Khalifah-Khalifah masa itu.Beliau dimasukkan ke penjara sejak pemerintahan Khalifah alNuktashim, al Makmun,al Wathiq sehingga al Mutawakkil Billah.

Dimasa pemerintahan Khalifah al Mutawakkil Billah itulah fahaman yang mengatakan alQuran adalah makhluk dianggap sesat telah dibantras / dibanteras (asif, keliru ejaan). Dengan sendirinya Imam Hambali dibebaskan.Pembebasan beliau telah disambut dengan segala hormatnya di istana Khalifah al Mutawakkil Billah. Khalifah al Mutawakkil Billah memohon maaf pada Imam Hambali atas penahanan yang keberpanjangan oleh para pendahulunya.

Dihadapan para pegawai tinggi kerajaan, Khalifah telah menganugerahkan pakaian persalinan yang sangat bagus dan mahal kepada Imam Hambali. Bahkan Khalifah sendiri yang memakai itu ke badan Imam Hambali. Melihat penghormatan itu, Imam Hambal bukannya gembira, malah bertambah gelisah dan menangis.

" Ana telah selamat dari bahaya yang diada-adakan oleh mereka selama ini. Akan tetapi apabila ajal ana sudah hampir datang, mereka menguji ana pula dengan dunia mereka." Kata Imam Hambal di dalam majlis meraikan kebebasannya itu.

Maka sebaik saja keluar dari istana, pakaian yang dipakaikan oleh Khalifah itu ditanggalkannya. Beliau pulang ke rumahnya dengan memakai jubah buruk yang telah dipakainya bertahun-tahun itu.

Setelah itu, Khalifah menghantarkan hadiah wang sebanyak 10 000 dirham kepada Imam Hambal untuk keperluan belanja harian. Pada sebelah malamnya, Imam Hambal tidak nyenyak tidur kerana wang itu.

" Ana diuji lagi dengan dunia oleh mereka. " Kata Imam Hambal.

Maka pada sebelah paginya, wang itu dibahagi-dibahagikan kepada fakir miskin dan orang yang memerlukannya sehingga habis. Takde sesen pun tinggal.

______________________________
"Dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini (meliputi segala kesenangan dan kemewahannya, jika dinilaikan dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui (hakikat ini tentulah mereka tidak akan melupakan hari akhirat)."
('Ankabuut : 64)

Moga kita tidak tertipu dengan dunia. amiin T_T

"Dan misal-misal perbandingan yang demikian itu Kami kemukakan kepada umat manusia, dan hanya orang-orang yang berilmu yang dapat memahaminya."
('Ankabuut : 43 )
Moga bermanfaat.


Dari Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda :
"Dunia penjara bagi orang Mukmin dan Syurga bagi orang kafir."
(Muslim)

Tuesday, June 21, 2011

Terlalu sangat menjimatkan masa.


Daud at Ta'i adalah seorang yang sangat-sangat menjimatkan masa. Setiap kali dia akan makan apa saja yang sentiasa direndamnya di dalam air terlebih dahulu sehingga lembut atau hancur kemudian diangkat dan ditelannya. Dia tidak mengunyah makanannya padahal giginya masih baik.

"Mengapa tuan tidak mahu mengunyah makanan, tapi hanya menelannya ?? Tanya seseorang yang ingin tahu rahsia Daud at Ta'i.

" Untuk menjimatkan masa. Kerana masa untuk mengunyah ana gunakan untuk membaca ayat-ayat Quran. " Jawab Daud at Ta'i.

Demikian juga dia tidak pernah menyikat janggutnya. Jika ada orang tanya kenapa, dia akan menjawab : " Ana tidak ada masa nak sikat kerana masa ana habis dengan mengingati Allah."

Setiap kali Daud at Ta'i membasuh pakaiannya, dia berkata : " Alangkah bagusnya jika aku dapat membasuh hatiku seperti ini. "
________________________________

SubhanAllah ,, subhanAllah ,, subhanAllah. :)

" Katakanlah: "Aku tidak meminta kepada kamu sebarang balasan bagi apa yang aku sampaikan kepada kamu, selain daripada berimannya seseorang yang mahu mendapatkan jalan sampainya kepada keredaan Allah. "
( Furqan : 57 )

Moga bermanfaat. ^^


Monday, June 20, 2011

Istana Rasulullah atau Istana fir'aun ????


Pada suatu hari, Hatim al Ashamm pergi ke Madinah. Ketika itu daulah Islam sudah berada di bawah kekuasaan keluarga Abbasiyah, maka banyaklah bangunan-bangunan cantik di Madinah termasuk penguasanya. Orang ramai pun mengerumi (mcm ni ke eja? huhu ) Hatim kerana dia dianggap sebagai orang asing.

"Kota apakah ini ? " tanya Hatim kepada penduduk Madinah.

"Ini kota Rasulullah saw." jawab mereka.

"Kota Rasulullah ?" tanya Hatim lagi.

" Iye " jawab mereka lagi.

"Dimana letak istana Rasulullah ? Ana mahu mengerjakan solat didalamnya." Tanya Hatim

"Istana Rasulullah ? Mana ada. Rasulullah saw tidak mempunyai istana. Baginda hanya mempunyai rumah rendah di atas tanah sahaja. " jawab mereka.

"Hm, kalau begitu dimana istana para sahabat Rasulullah ??" tanya Hatim pula.

"Tidak ada juga tuan. Mereka juga hanya mempunyai rumah-rumah rendah diatas tanah. " jawab mereka pula.

"Kalau begitu, ini bukan kota Rasulullah tapi kota Fir'aun. " kata Hatim.

Orang ramai yang ada disitu terkejut mendengar kenyataan Hatim tersebut.Baru sekarang mereka mendengar seorang orang asing mengatakan ini kota Fir'aun. Kerana mereka tidak boleh menerima pernyataan itu lalu mereka menangkap Hatim dan dibawa ke rumah gabenor yang mentadbir Madinah ketika itu.

" Orang asing ini mengatakan bahawa kota ini adalah kota fir'aun. " kata orang ramai kepada gabenor sambil menyerahkan Hatim.
Setelah mengetahui laporan yang dikatakan oleh orang ramai itu,gabenor menjadi marah.

" Mengapa engkau berani bercakap demikian ? " Tanya gabenor kat Hatim.

" Sabar tuan. Jangan cepat marah kepadaku. Ana ni orang bodoh dan orang asing disini. Ana bertanya kepada orang ramai , "Kota apa ini ? " Mereka menjawab kota Rasulullah . Ana bertanya lah lagi : "Kalau kota Rasulullah , dimana istana baginda ? " Mereka mengatakan : " Baginda tidak mempunyai istana, hanya ada rumah rendah sahaja di atas tanah. "

Hatim terus lah bercerita sehingga membacakan firman Allah dalam suratul Ahzab ayat 21 ,


"Kalau seperti ini keadaannya , siapakah tuan-tuan ikut ?? Rasulullah saw atau fir'aun orang yang mula-mula membina bangunan yang terdiri daripada batu-batu marmar dan batu-batu bata ? " kata Hatim seterusnya.

Gabenor Madinah dan orang ramai yang ada disitu hanya terdiam. Mereka tidak menyuarakan apa-apa jawapan pun pada Hatim. Lalu mereka beredar meninggalkan Hatim.

------------------------
Allahuakbar ,, kata walid, kisah ini mengajar kita agar kembali kepada ajaran Islam.
Contohnya cuba lihat tentang pakaian . Betapa ramai masyarakat sekarang mengikut pakaian sunnah Rasulullah ? kebanyakannya mengikut pakaian agama lain. yang paling ramai memakai pakaian yahudi yang mendedahkan aurat. tidak pula termasuk hal-hal yang lain. kalau pakaian pun sudah mengikut yahudi, inikan lagi akhlaknya. tetapi masih mahu berkata " Aku ummat Muhammad " , " Aku orang Islam" .. nauzubillah T_T

" Demikianlah (ajaran Allah); dan sesiapa yang menghormati syiar-syiar agama Allah maka (dia lah orang yang bertaqwa) kerana sesungguhnya perbuatan itu satu kesan dari sifat-sifat taqwa hati orang mukmin . "
(Hajj : 32 )

" (al Quran ini) sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu (dan umatmu wahai Muhammad), -Kitab yang banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dengan teliti kandungan ayat-ayatnya, dan untuk orang-orang yang berakal sempurna beringat mengambil iktibar. "
(Sod : 29)


Tak salah kan kalau berpakaian macam ni ?? :)

walid sape lah ni..
p/s : zaman walid muda2. baru dpt anak seorang.
sekarang walid da berbadan besar. :)

Sunday, June 19, 2011

Pakaianku Hanya Satu

------------------------------

Suatu ketika,Khalifah Umar bin Abdul Aziz berceramah di hadapan umat Islam. Sebagaimana biasa, orang ramai sangat-sangat lah berminat terhadap isi ceramah Khalifah yang 'alim lagi warak ini kerana isi ceramahnya sangat bermutu dan menyentuh hati para kaum muslimin.Akan tetapi kali ini perhatian para hadirin bertambah satu perkara. Ya'ni selain mendengarkan pada syarahan yang sangat memikat, mata juga tertumpu pada tangan Khalifah yang sentiasa mengerak-gerakkan baju yang dipakainya.Kadang-kadang Khalifah menggerakkan bajunya di bahagian kanan dengan tangan kanan tangan, dan kadang-kadang bahagian kiri dengan tangan kiri. Sekali sekala beliau menggerak-gerakkan baju bahagian hadapan.

Para hadirin saling berbisik dan bertanya sesama sendiri apa sebabnya Khalifah bersikap demikian ketika berpidato kali ini.

Setelah majlis bersurai, barulah mereka mendapat tahu bahawa Khalifah hanya mempunyai sepasang baju. Kebetulan, sebelum pergi ke majlis untuk berpidato, baju Khalifah baru sahaja selesai dibasuh dan dipakainya sebelum kering kerana ketiadaan baju lagi. Maka agar baju tersebut kering lebih cepat, lalu digerak-gerakkannya ke kanan dan kiri. Maka kelihatanlah gerak tangan Khalifah kadang-kadang tidak mengena dengan kandungan pidatonya. Orang ramai hanya senyum-senyum sahaja apabila mendapat tahu keadaan Khalifahnya. Mereka telah maklum bahawa Khaliah yang satu ini betul-betul warak, sangat hati-hati dalam berbelanja dan menjaga harta negara. Beliau tidak menyimpan barang berlebihan. Oleh kerana itu, beliau membeli baju baru yang sedia ada sudah rosak dan tak dapat dipakai lagi.

------------------------------
SubhanAllah... sampai begitu sekali Khalifah Umar Ibn Abdul Aziz. Seorang yang sangat menjaga hartanya daripada dibelanjakan kepada perkara yang tidak perlu. Beliau juga seorang sangat amanah menjaga harta negara dan tidak mengguna sedikit pun harta negara. masyaAllah..
Tapi ... kita ? adakah kita menjaga harta kita seperti itu walaupun sedikit ???? pernahkah kita terlintas bahawa harta yang berlebihan yang diberi Allah adalah harta orang lain yang perlu kita kembalikan ???? amanahkah kita dalam menjaga hak orang lain ???

Kata suami : "tahun ni abang dapat duit bonus , bolehlah kita pergi shopping... ! "
Kata isteri: " Abang, jum pergi shopping beli perabot baru, beli baju baru, beli itu beli ini. "
Kata anak-anak: "Ayah,ayah .. adik na tu.. akak na ni.. abang na yang tu dan yang ni "
Kata kawan-kawan: " Cuti sekolah kita pergi "outing" na tak ? Ayah da bagi duit."

Astaghfirullah.. lalainya manusia dengan ni'mat harta. T_T

"Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat."
(Suratul Nisa : 58)

" Dan demi sesungguhnya! Kami telah berulang-ulang kali menyebarkan hujjah-hujjah di antara manusia melalui al Quran supaya mereka berfikir (mengenalku serta bersyukur); dalam pada itu kebanyakan manusia tidak mahu melainkan berlaku kufur.
! "
(Suratul Furqan: 50 )
Nauzubillah ya Allah. T_T

"Wahai Tuhanku, demi nikmat-nikmat yang Engkau kurniakan kepadaku, (peliharalah daku) supaya aku tidak akan menjadi penyokong kepada golongan yang bersalah".
(Suratul Qasas : 17)
amiin. T_T



Friday, June 17, 2011

Doa sedikit atau banyak ?? ^^



--------------------
Tempat-tempat di sekitar Ka'abah adalah tempat mustajab doa. Disana kaum muslimin mengambil kesempatan untuk memanjatkan permohonan kepada Allah dengan harapan permintaanya diqabulkan. Seorang hamba Allah di zaman Khalifah Umar al Khattab telah menjadi sebutan para sahabat berkenaan doa yang dipohonkan kepada Allah.

Suatu ketika Amirul Mukminin as Sayyid Umar ibn Khattab bertawaf disisi Ka'bah. Tiba-tiba as Sayyid Amirul Mukminin ini mendengar seorang hamba Allah sedang berdoa di Multazam.

" Allahummaj 'alni minal qalil.. yang bermaksud ya Allah jadikanlah aku termasuk dalam golongan yang sedikit.. " Doa hamba Allah itu.

Khalifah Umar pun hairan mengapa orang itu minta dimasukkan kedalam golongan sedikit, beliau tidak faham akan maksud "sedikit" itu.Walaupun begitu beliau tidak terus menegurnya ketika itu sehinggalah selesai tawaf.Setelah selesai tawaf, Khalifah Umar menyuruh agar hamba Allah itu dibawa kehadapannya.

"Wahai hamba Allah, mengapa seperti itu doamu?? " tanya Khalifah Umar.

"Benar Khalifah, bukankah dalam kitabullah iaitu dalam suratul Saba' ayat 13 ada mengatakan..
Hamba Allah itupun membaca ayat tersebut,
" Wa Qaliilum min 'ibaadiyash syakuur.. " yang bermaksud "Dan sememangnya sedikit sekali di antara hamba-hambaKu yang bersyukur."

Mendengar jawapan itu, Khalifah Umar mencela dirinya sendiri: "Semua orang lebih 'alim daripada engkau wahai Umar!"

Rupanya hamba Allah tadi minta kepada Allah agar dimasukkan kedalam golongan orang-orang yang bersyukur yang disifatkan oleh Allah sebagai golongan yang sedikit.

---------------------

SubhanAllah , kita selalu berdoa .. "ya Allah , beri aku ini , beri aku itu .." tapi pernahkah kita berdoa seperti doa hamba Allah diatas. Malah, pernahkah kita terlintas untuk mensyukuri ni'mat syukur itu?? T_T

"Sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi sentiasa berhajat dan memohon kepadaNya. Tiap-tiap masa Ia di dalam urusan (mencipta dan mentadbirkan makhluk-makhlukNya)!
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan)? "
(suratul Rahman : 29-30)


Tuesday, June 14, 2011

Cita-cita dan rindu ^^



بسم الله الرحمن الرحيم

A001
Sesungguhnya Kami telah membuka bagi perjuanganmu (wahai Muhammad) satu jalan kemenangan yang jelas nyata,
A002
Kemenangan yang dengan sebabnya Allah mengampunkan salah dan silapmu yang telah lalu dan yang terkemudian, dan menyempurnakan nikmatNya kepadamu, serta menambahkanmu hidayah ke jalan yang lurus (dalam mengembangkan Islam dan melaksanakan hukum-hukumnya).
A003
Dan dengan sebabnya Allah memberikanmu pertolongan (untuk mencapai kejayaan) dengan sepunuh-penuh dan sehandal-handal pertolongan (yang tidak ada bandingannya).


A004
(Tuhan yang membuka jalan kemenangan itu) Dia lah yang menurunkan semangat tenang tenteram ke dalam hati orang-orang yang beriman (semasa mereka meradang terhadap angkara musuh) supaya mereka bertambah iman dan yakin beserta dengan iman dan keyakinan mereka yang sedia ada; pada hal Allah menguasai tentera langit dan bumi (untuk menolong mereka); dan Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.
A005(Allah melakukan yang demikian) supaya ia memasukkan orang-orang yang beriman - lelaki dan perempuan - ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; dengan keadaan kekal mereka di dalamnya, serta menghapuskan dosa-dosa mereka; dan adalah yang demikian itu pada sisi Allah merupakan kejayaan yang besar (untuk mereka)



A006
Dan supaya Ia menyeksa orang-orang munafik - lelaki dan perempuan, dan orang-orang musyrik - lelaki dan perempuan, yang menyangka terhadap Allah dengan sangkaan yang buruk (bahawa Ia akan mengecewakan RasulNya). Atas merekalah tertimpanya bala bencana yang dibawa oleh peredaran zaman; dan (selain itu) Allah murkai mereka dan melaknatkan mereka serta menyediakan untuk mereka neraka Jahannam; sedang neraka Jahannam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.
~Suratul Fath~
(1-6)
******
Surah ini adalah salah satu surah yang Rasulullah sangat suka kerana surah ini mengisahkan kemenangan Islam.
Surah ini juga memberitahu akan perjanjian hudaibiyyah yang dilakukan keatas kaum Quraisy Makkah ketika bulan zulhijjah yang pada ketika itu Rasulullah memasuki Makkah untuk menunaikan haji.

Thursday, June 9, 2011

Nawaitu , an Niat

Ketika sedang menuntut ilmu, Abu Yazid mencurahkan segala perhatiaanya terhadap kitab yang dipelajarinya dan keterangan-keterangan gurunya.Siang berpuasa dan pada sebelah malamnya bangun tahajjud.Demikian dilakukannya sepanjang pengembaraannya selama tiga
puluh tahun dari satu guru kepada guru yang lain sehingga jumlahnya mencapai 113 orang.

Suatu ketika dia belajar di bawah asuhan seorang guru yang juga ahli sufi terkenal bernama Sadiq.Di situlah Abu Yazid lebih menumpukan penglihatan dan pendengarannya hanya pada pelajaran sehingga dia tidak tahu hal-hal disekelilingnya.

Suatu hari,guru Abu Yazid iaitu Tuan Sadiq menyuruh Abu Yazid untuk mengambil sesuatu.

" Hai Abu Yazid , tolong ambilkan buku ana. " kata tuan guru Sadiq.

" Kat mana? " tanya Abu Yazid.

" Kat tingkap. " jawab tuan guru Sadiq.

" Tingkap yang mana ? " tanya Abu Yazid lagi.

" Tingkap yang itu la.mana ada tingkap lagi. " jawab tuan guru Sadiq.

" Ana tak tau la tuan guru... ??? " tanya Abu Yazid.

" Astaghfirullah ! Enta belajar dan tinggal kat sini dah bertahun-tahun , takkanlah tak tau tingkap. (=.=' ) " kata tuan guru Sadiq.

" Tidak. Ana tak tau . Ana datang kat sini untuk belajar kepamumu tuan guru Sadiq, bukan untuk melihat tingkap dan lain-lain yang ada kat sini. Selama ini mata dan pendengaranku tertutup pada hal-hal lain selain pada pelajaran yang tuan guru terangkan. " Jawab Abu Yazid.

Mendengar jawapan itu tahulah tuan guru Sadiq bahawa muridnya itu telah mencapai taraf tinggi kerohaniannya dan telah berhasil apa yang telah dipelajarinya. Maka berkatalah Sadiq kepada Abu Yazid : " Kalau demikian pelajaranmu telah selesai.Maka enta kembalilah ke Bustam. "
----------------------------------------------

SubhanAllah... niat Abu Yazid yang sangat membanggakan.
" Dan sifat yang terpuji ini tidak dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang-orang yang bersikap sabar, dan tidak juga dapat diterima dan diamalkan melainkan oleh orang yang mempunyai bahagian yang besar dari kebahagiaan dunia dan akhirat. " (Fussilat : 35)

wAllahu'alam. ^^